Satu Kata Banyak Makna

Yup... Salah mengartikan tentunya akan berdampak beda bagi yang mendengarkan. Begitu juga dengan kata-kata yang di dengar setiap hari. Dalam Bahasa Bali juga dikenal dengan kerangkapan arti dalam satu kata. Hal ini lebih dikenal dengan istilah Homonim. Homonim merupakan penulisan dan pengucapan yang sama tetapi dengan arti yang berbeda. Abigu dalam memaknai kata akan membuat kesalahan yang mungkin berakibat fatal.



Di bawah ini ada beberapa contoh kata-kata dalam bahasa Bali yang terkadang menimbulkan berbagai arti tergantung dengan kalimat pengikut, situasi maupun daerahnya :



1 Adéng = taluh = lambat/pelan

2 Aji = Ayah = berapa

3 Alas = tatakan = bet (hutan)

4 Ambeng = daun ilalang = halangan/hambatan

5 Ambu = awan = mabo

6 Arah = sing nyak = matan angin

7 Asta = 8 = ukuran

8 Bajang-bajang = sekaa truni = rumput

9 Barong = tapakan ida sesuhunan = bersama-sama (logat nusa penida)

10 Basa = bumbu masakan = bahasa

11 Bataran = Tuhan = teras, amben

12 Bélék = lembut/tidak keras = basah kuyup

13 Bisa = racun = mampu

14 Buku = tiing =kertas

15 Bunga = sekar = bungan bank

16 Carik = sawah = bagian dari Aksara Bali

17 Cecek = Cicak = bagian dari Aksara Bali

18 Duur = Kepala = atas

19 Guung = Sangkar = bagian dari Aksara Bali

20 Jalan mula = Ngajakin memula tanaman = Jalan ane mula ada

21 Jan = tangga = sajan

22 Kaberatan = bes baat = ke danau beratan

23 Kapetengan = malam = engsap

24 Kasiangan = tengai = ke Siangan Gianyar

25 Léneng = berbeda = tempat duduk di jalan

26 Lima = 5 (jumlah) = tangan.

27 Lingga = tongos = dasar

28 Luh-luh = wanita-wanita = adonan semen

29 Malali = jalan-jalan = memegang

30 Mambah = madadong = mengalir

31 Maseselan = Nyesel = panyegseg

32 Meligedang = numas gedang = melilit

33 Nguda = muda = sedang apa

34 Pagi = semengan = adan desa di Penebel

35 Panci= alat masak = paha

36 Rai = adik = mata pisau

37 Raka = kakak = buah untuk sajen

38 Sédané = Meninggal = mobil

39 Soréné = daun = sanja

40 Susut = bersihkan = nama desa di Bangli

41 Tapé = mobil = jajan

42 Tiang = Saya = alat penyangga kabel listrik

43 Toké = buron = tulen

44 Uli= jaja=asal.

45 Yéh = air = selaan



catatan 26 Oktober 2013, survei FB

Tidak ada komentar: