Seni Tari Bali

Yup... Pentas seni tari Bali anak-anak di Denpasar, Bali pada 9 Februari 2014.



Tari Panji Semirang

Tari Bali ini identik dengan busana yang cukup menarik dan unik. Terlihat membawa asesoris kipas, mengenakan mahkota semacam udeng dan kain dengan kancutan di pinggiran kiri. Kegagahan tarian putri ini terlihat dari badong yang dikenakan. Di zaman sekarang busana kebanyakan mengenakan prada layaknya emas berkilauan dan dikombinasi dengan pernak-pernik kaca cermin kecil-kecil agar tampak mencolok dan berkilauan.

Gerak tari sangat energik seorang wanita yang bertingkah layaknya pria yang gagah perkasa dan sering diistilahkan dengan tarian bebancihan, yaitu wanita yang kuat dan gagah perkasa tetapi juga gerak gemulai dan kelembutanya tidak bisa disembunyikan dan jika dilihat dengan teliti akan nampak jelas. Tarian ini juga identik dengan tatapan mata yang tajam, selalu melirik ke segala arah. Kesigapan dan kewaspadaan terpancar jelas. Permainan kipas juga lebih sederhana dari tarian Bali lain yang menggunakan asesoris kipas. Hanya terlihat penari lebih banyak bergaya dengan kuda-kuda yang kuat dan sesekali memainkan kain yang berada di sebelah kiri dan bergerak memutar.

Panji Semirang biasa ditampilkan dalam acara-acara pertunjukan seni. Biasanya lebih ditampilkan dalam seni hiburan kepada warga. Dewasa ini tari-tari kekebyaran juga digalakan kepada generasi muda untuk tetap melestarikan budaya khususnya dalam seni tari yang juga diiringi dengan seni tetabuahn atau musik Bali.

Tari ini mengambil cerita seorang gadis yang bernama Galuh Candra Kirana dalam perjalanan mencari kekasihnya yang bernama Raden Panji Inu Kertapati. Lika-liku perjalanan digambarkan dalam gerak tarian ini. Penyamaran Galuh Candra Kirana memerankan sorang pria dengan nama Raden Panji. Mengambil cerita di kerajaan Kediri dan Kerajaan Jenggala. Kisah cinta yang tidak mulus karena di antara mereka juga ada cinta seorang Galuh Liku yang juga nekat melaukan apa saja demi cinta.




Tari Puspanjali

Busana penari tampak begitu indah dan menarik untuk dilihat. Warna-warni yang yang tampak mencolok dan hidup menjadikan tarian ini daya tarik sendiri. Asesoris rambut yang penuh dengan bunga dan juga emas-emasan memberi kesan yang beda. Gelang di pergelangan tangan dan juga kain dan dimodifikasi juga layaknya saya yang hanya berada di sebelah kiri saja. Sabuk besar, badong dan juga selendang melintang di bahu menjadi ciri dari tari penyambutan ini.

Para gadis secara berkelompok bisanya menarikan tarian ini. Tari penyambutan untuk para tamu yang datang dengan gerak yang mendayu-dayu, lemah gemulai tidak ada gerakan yang keras dan ekpresif. Mukin layaknya menebarkan pesona sehingga para penonton tidak mau beranjak untuk menyaksikan tarian ini sampai tuntas. Rasa hormat dan juga simpatik kepada para tamu yang hadir sebagai tujuan utamnya.

Puspanjali dipentaskan sebagai awal acara dalam pertunjukan seni. Juga sering ditarikan saat ada tamu-tamu luar daerah yang datang. Tarian selamat datang ini sampai saat ini masih tetp lestari dan banyak dijumpai di setiap daerah di Bali. Tebiasa juga kelompok-kelompok seni atau sanggar selalu mengajarkan tarian ini.

Kata Puspanjali berasal dari kata puspa yang berarti bunga dan anjali bermakna menghormat. Tari Puspanjali merupakan tarian kehormatan untuk menyambut tamu yang digambarkan dengan keindahan bunga, hormat dari penyambut dan juga yang disambut.



Tari Baris Tunggal

Terlihat dari awal yang dikenakan adalah busana keprajuritan. Badong, Lamak juga mahkota krucut tidak lupa terselip sebuah keris di punggung. Busana yang penuh dari kepala sampai kaki lebih menggambarkan prajurit yang siap berperang dan penuh dengan perlindungan badan. busana dasar putih dan dilapisi beberapa asesoris lain pembungkus tubuh.

Gerak tari ini sangat enerjik layak seorang prajurit gagah perkasa. Gerak memutar tubuh, tangan yang selalu sigap, dan juga likikan matn yang selalu tajam menatap ke segala arah. Bahu naik dan beberapa kali dada diusungkan ke depan.

Baris tunggal terbiasa ditarikan saat pertunjukan tidak jarang pula saat upacara ngaben (kematian) tarian ini selalu ada. Tarian ini ditampilakn semabai penghormatan kepada orang yang telah meninggal atau leluhur. Saat dipertunjukan dlam pentas seni juga tarian ini sebagai balih-balihan atau tontonan hiburan bagi masyarakat.





Tari Tenun

BUsana dari tarian ini lebih sederhana layaknya seorang gadis desa yang jauh dari kemewahan. Dengan busana lelunakan, pakian dan juga kain yang cukup sederaha. Tapi dengan kemajuan sekarang ini biasanya juga ditambahkan dengan asesoris rambut dan kepala disimpakan bunga emas. Sabuk yang melilit di badan trasa kehidupan wanita Bali ditambah dengan sanggul rambut dan juga asesoris subeng di kuping. Di dada juga tampak colekan beberapa titik pamor, konon ini sebaga pertanda supaya tidak diganggu secara gaib disamping juga sebagai penangkal alergi karena banyak bekerja dengan kapas ataupun benang.

Tarian ini biasanya ditarikan oleh beberapa orang gadis atau tidak jarang juga tunggal. Gerak-gerak tari ini menampilkan si gadis yang sedang menenun. Mulai dari memintal benang, memasang benang di alat tenun pempersiapkan alat tenun dan sampai menenun untuk menghasilkan kain tenun yang baik. Dalam aksinya menenun ini penari selalu aktip terkadang berdiri untuk layaknya memperbaiki benang juga tampak bersimpuh untuk meneliti benang yang masuk ke alat tenun. Yang paling terlihat ketika penari bersimpuh tetapi terus bergerak, mungkin hal yang cukup sulit dilakukan oleh penari-penari yang belum terlatih. Terlihat sambil bersimpuh serong kiri serong kanan dan juga bandan tegak.

Dalam pentas seni setiap daerah di Bali tari ini sering sekali ditampilkan. Mungkin karena banyak yang tertarik karena dalam busana tidak terlalu mahal dan juga geraknya yang lebih mudah. Tari tradisi ini sampai saat ini masih tetap lestari tak terlepas dari sanggar-sanggar yang ada untuk selalu mengajarkan seni tari ini kepada murid-muridnya.

Kalau dilihat dalam kenyataanya kegiatan menenun sekarang mungkin sangat jarang dijumpai di Bali. Tidak sebanyak Tari Tenun yang ada, para pengerajin kain tenun dan kain endek ini sudah mulai banyak meninggalkan pekerjaanya konon karena penghasilanya tidak mencukupi mereka banyak beralaih ke profesi yang lain.




Tari Galang Bulan

Tarian berpasangan ini mengenakan pakian yang serasi antara satu dan lainya. Biasanya identik dengan warna sama misal yang gadis menggunakan warna ungu san gpria juga didominasi dengan warna ungu. Terlihat si gadis mengenakan hiasan bunga dan embas di rambut dan juga subeng di telinga. Sudah mengenakan kebaya dan juga pembungkus badan dengan kain dihiasi dengan selendang. Dari pria terlihat mengenakan mahkota sekilas terlihat seperti tarian daerah luar Bali juga menggunakan baju terbuka tanpa kancing dan juga kain.

Tari pergaulan ini menggambarkan tingkal laku para para remaja yang senang curi-curi pandang, bermain dan juga bermesraan. Layaknya sepasang dara yang sedang bercanda, hinggap di sana lalu lagi terbang kesini. Geraknya selalu enerjik dan selalu aktif. Gerak taari sang gadis selalu memberi isyarat untuk penari pria mendekatinya jika sang pria mendeka peanari gadis kembali menjauh. Semua laku digambarkan kegembiraan dan kesenangan dari pasangan penari-penari ini.

Kurun waktu terakhir tarian ini mulai jarang terlihat saat pertujukan budaya ataupun seni. Mungkin belum banyak yang tahu atu menguasai tarian ini. Karena terlihat masih menggunakan pakem tertentu tidak selalu bebas dalam tarian seperti tarian joged misalnya.

Pelebon di Ubud

Yup... Upacara pelebon di Ubud, Bali pada 9 Februari 2014.












HIburan di Bali

Yup... Acara hiburan di Bali, selain diisi dengan makan juga ada pementasan tari Bali dan juga seni okokan di Bali pada 8 Februari 2014.














Tradisi Nuuh Sebatu

Yup... Tradisi nuuh pedanan-danan di Sebatu, Bali pada 6 Februari 2014.












Kokokan Petulu Bali

Yup... Burung-burung kokokan (bangau) menjadi rumahnya di Petulu, Gianyar terlihat beterbangan di Bali pada 6 Februari 2014.










Terasering sawah Bali

Yup... Pemandangan terasering persawahan di Bali pada 6 Februari 2014.










Ngaben di Blahbatuh

Yup... Upacara ngaben di Blahbatuh, Bali pada 3 Februari 2014.









Pentas Seni Anak

Yup... Pentas seni tari anak-anak di Bali pada 2 Februari 2014.





Kesenian Janger

Penampilan dai penari jangger memang eksentrik. Terlihat para pemain yang gadis biasa disebut dengan janger dan pemain pria yang dikatakan dengan kecak. Para gadis biasanya mengenakan mahkota, membawa kipas dan juga dari segi pakian sangat indah dengan dilengkapi selendang. Tak kalah dengan penari kecak mereka juga mengenakan mahkota udenga, gelungan melingkar di leher berupa badong juga dengan pakaian yang unik. Kecak dan janger biasanya seragam dan menyesuaikan keserasian masing-masing.

Disamping gerak tari Bali yang dipentaskan, kesenian pergaulan ini juga diiring nyanyian serempak dari masing-masing penari. Lebih terbiasa nyanyiannya bersahutan. Dalam perkembangan gerak-gerak kesenian ini begitu bervarian, dimunculkan gerak-gerak baru untuk menjaring penonton agar tidak monoton, walaupun dengan pakem yang sama. Gerak goryang kanan-kiri penari saat berdiri. Penari jangger biasa jalan di tempat dengan memainkan kipasnya juga selndang dikibaskan layaknya sayap burung. Kecak juga gaya jalan di tempat dengan gaya satu tanggan di pinggang dan tangan yang lainya digerakan di depan dada secara bergantian. Begitu juga saat duduk kecak dengan bersila dan janger bersimpuh dengan terus bergerak dan bernyanyi.

Kesenian ini biasanya ditampilkan dalam acara-acara seni pertunjukan tradisi, kelulusan sekolah, dan juga hiburan di desa-desa. Pemainya saat sekarang mulai dari kumpulan anak-anak, ramaja dan bahkan sering juga dijumpai kesenian dibawakan oleh orang yang lanjut usia. Kesenian dibawakan dalam suasana suka cita, layaknya tarian untuk pesta semua bergembira. Biasanya yang membedakan adalah jenis nyanyian yang dibawakan. Misal anak-anak lebih sering menyanyikan tentang pelajaran masa-masa bermain dan juga tentang sekolah. Untuk remaja terbiasa membawakan nyanyian tentang cinta. Untuk yang usia lanjut nyanyian tentang pengalaman hidup, dan perbuatan-perbuatan agar bisa hidup dengan baik.

Konon kesenian janger ini moncul di Bali berkisar tahun 1930-an. Saat itu hanya dipentaskan oleh muda-mudi saja. Kesenian Janger ini mengalami pasang surut, pada akhirnya di tahun 1960 lagi mulai banyak ditarikan, sungguh sayang kesenian ini dipakai untuk saling sindir dalam persaingan politik. Beberapa daerah di Bali mulai membentuk sekaa (kelompok) tetap dalam kesenian ini, yang sebelumnya jika akan ada pentas baru dikumpuklan para pemainnya. Beberapa sekaa yang konon terkenal adalah dari daerah Sibang, Tabanan, Singapadu, Metra. Yang menarik lagi di daerah Metra kesenian ini dijadikan kesenian sakral layaknya sanghyang, lebih dikenal dengan sanghyang janger maborbor. Para pemain biasanya bergulingan di bara api, sampai makan api.




Gerak senam sehat oleh anak-anak.



Tari moderen, menampilkan anak-anak berpasangan menari dan bersahabat dengan alam.





Tari Puspanjali

Busana penari tampak begitu indah dan menarik untuk dilihat. Warna-warni yang yang tampak mencolok dan hidup menjadikan tarian ini daya tarik sendiri. Asesoris rambut yang penuh dengan bunga dan juga emas-emasan memberi kesan yang beda. Gelang di pergelangan tangan dan juga kain dan dimodifikasi juga layaknya saya yang hanya berada di sebelah kiri saja. Sabuk besar, badong dan juga selendang melintang di bahu menjadi ciri dari tari penyambutan ini.

Para gadis secara berkelompok bisanya menarikan tarian ini. Tari penyambutan untuk para tamu yang datang dengan gerak yang mendayu-dayu, lemah gemulai tidak ada gerakan yang keras dan ekpresif. Mukin layaknya menebarkan pesona sehingga para penonton tidak mau beranjak untuk menyaksikan tarian ini sampai tuntas. Rasa hormat dan juga simpatik kepada para tamu yang hadir sebagai tujuan utamnya.

Puspanjali dipentaskan sebagai awal acara dalam pertunjukan seni. Juga sering ditarikan saat ada tamu-tamu luar daerah yang datang. Tarian selamat datang ini sampai saat ini masih tetp lestari dan banyak dijumpai di setiap daerah di Bali. Tebiasa juga kelompok-kelompok seni atau sanggar selalu mengajarkan tarian ini.

Kata Puspanjali berasal dari kata puspa yang berarti bunga dan anjali bermakna menghormat. Tari Puspanjali merupakan tarian kehormatan untuk menyambut tamu yang digambarkan dengan keindahan bunga, hormat dari penyambut dan juga yang disambut.



Gerak tari moderen, anak-anak dengan busana berjilbab.

Tarian Bali Anak-anak

Yup... Pentas tarian Bali anak-anak di Denpasar, Bali pada 1 Februari 2014.





Tari Kembang Girang

Tarian Bali yang terkesan lebih moderen ini mengenakan busana kekinian, bahu penari sudah mulai tertutup oleh baju. Pengenaan mahkota dengan hiasan jalinan bunga panjang dari rambut sampai dada. Pakaian lebih terasa kental dengan Bali lain dengan bunga di rambul yang terasa mengadopsi daerah luar. Penariadalah gadis dengan membawa kipas dan juga selendang yang ada di piinggir kiri dimainkan layaknya sayap-sayap,

Gerak Tari Kembang girang ini begitu enerjik bergerak dengan cepat ke sana-sini. Seperti seorang gadis yang sangat lincah dalam hidupnya, selain selalu memainkan kipas dan selendangnya, beberapa kali tampak dengan agem (gaya) menyamping dan memamerkan pantatnya. Beberapa kali para penari tampak bersatu dalam gerak, dan mulai mencar dengan posisi berbaris.

Ditampilkan dalam pentas seni tradisi maupun nasional. Dalam pertunjukan seni di beberapa tempat sering juga terlihat tarian ini ditampilkan. Karena termasuk pertunjukan balih-balihan atau bisa dipertunjukan ke pada umum setiap saat tanpa menunggu upacara keagamaan.

Tarian ini dikatakan sebagai tarainya Taman Budaya (Art Center) Bali. Sebagai pusat pertunjukan seni di Bali tentunya sangat menarik sekali memiliki tarian kebesaran seperti ini.




Tari Baris Tunggal

Terlihat dari awal yang dikenakan adalah busana keprajuritan. Badong, Lamak juga mahkota krucut tidak lupa terselip sebuah keris di punggung. Busana yang penuh dari kepala sampai kaki lebih menggambarkan prajurit yang siap berperang dan penuh dengan perlindungan badan. busana dasar putih dan dilapisi beberapa asesoris lain pembungkus tubuh.

Gerak tari ini sangat enerjik layak seorang prajurit gagah perkasa. Gerak memutar tubuh, tangan yang selalu sigap, dan juga likikan matn yang selalu tajam menatap ke segala arah. Bahu naik dan beberapa kali dada diusungkan ke depan.

Baris tunggal terbiasa ditarikan saat pertunjukan tidak jarang pula saat upacara ngaben (kematian) tarian ini selalu ada. Tarian ini ditampilakn semabai penghormatan kepada orang yang telah meninggal atau leluhur. Saat dipertunjukan dlam pentas seni juga tarian ini sebagai balih-balihan atau tontonan hiburan bagi masyarakat.







Tari Pendet

Para penari berpakian cukup unik. Dengan hiasan bunga dan emas di rambut serta membawa nampan kecil yang berisi rangkaian janur dengan isi beraneka bunga. Dari segi pakaian ini masik terlihat gadis Bali zaman dahulu. Masih mneggunakan sabuk dan pundak masih belum tertutup oleh pakaian hanya sabuk yang diselempangkan di salah satu pundaknya. Beberapa daerah menggunakan busana agak berbeda mulai dari prada emas yang masik minim dan juga full prada.

Tarian ini dibawakan gadis-gadis dengan lembah gemulai. Tarian penyambutan tamu ini tidak begitu beringas, tapi sangat sayu penuh dengan senyum. Pada saat berdiri maupun bersimpuh sesekali mengedipkan mata dan melemparkan bunga-bunga yang dibawakanya. Pada masanya sekarang tidak hanya para remaja yang menarikan Tari Pendet ini tetapi tidak kalah anak-anak dan para ibu-ibu juga berperan aktif. Tarian diiringi dengan tabuh gong yang agak lambat.

Tarii ini biasa tampil saat para tamu mulai berdatangan. Kerap kali tarian ini ditampilkan untuk menyambut tamu penting dan juga yang bergerak di pariwisata akan sering menjumpai tarian ini. Tak dipungkiri kelestarian ini juga didukung seringnya tampil saat acara-acara besar yang bersifat internasional ada di Bali. Tapi tidak hanya hal tersebut, kesenangan dan kecintaan warga untuk tetap belajar dari kecil sebagai salah satu upaya melestarikannya.

Konon tarian ini terinsfirasi dari Tari Pendet yang sering ditarikan di pura-pura. Tarian sakral ini memang ada sejak dahulu. Biasanya tarian pendet di pura ditarikan secara idak sadar (kesurupan). Diperlukan beberapa upakara ataupun sesajen sebelum tarian dimulai. Terkadang mereka langsung sentak bisa menari walaupun keseharianya tidak pernah menari. Inspirai ini membuat dibuatkan tari pendet untuk pertunjukan.





Tari Panji Semirang

Tari Bali ini identik dengan busana yang cukup menarik dan unik. Terlihat membawa asesoris kipas, mengenakan mahkota semacam udeng dan kain dengan kancutan di pinggiran kiri. Kegagahan tarian putri ini terlihat dari badong yang dikenakan. Di zaman sekarang busana kebanyakan mengenakan prada layaknya emas berkilauan dan dikombinasi dengan pernak-pernik kaca cermin kecil-kecil agar tampak mencolok dan berkilauan.

Gerak tari sangat energik seorang wanita yang bertingkah layaknya pria yang gagah perkasa dan sering diistilahkan dengan tarian bebancihan, yaitu wanita yang kuat dan gagah perkasa tetapi juga gerak gemulai dan kelembutanya tidak bisa disembunyikan dan jika dilihat dengan teliti akan nampak jelas. Tarian ini juga identik dengan tatapan mata yang tajam, selalu melirik ke segala arah. Kesigapan dan kewaspadaan terpancar jelas. Permainan kipas juga lebih sederhana dari tarian Bali lain yang menggunakan asesoris kipas. Hanya terlihat penari lebih banyak bergaya dengan kuda-kuda yang kuat dan sesekali memainkan kain yang berada di sebelah kiri dan bergerak memutar.

Panji Semirang biasa ditampilkan dalam acara-acara pertunjukan seni. Biasanya lebih ditampilkan dalam seni hiburan kepada warga. Dewasa ini tari-tari kekebyaran juga digalakan kepada generasi muda untuk tetap melestarikan budaya khususnya dalam seni tari yang juga diiringi dengan seni tetabuahn atau musik Bali.

Tari ini mengambil cerita seorang gadis yang bernama Galuh Candra Kirana dalam perjalanan mencari kekasihnya yang bernama Raden Panji Inu Kertapati. Lika-liku perjalanan digambarkan dalam gerak tarian ini. Penyamaran Galuh Candra Kirana memerankan sorang pria dengan nama Raden Panji. Mengambil cerita di kerajaan Kediri dan Kerajaan Jenggala. Kisah cinta yang tidak mulus karena di antara mereka juga ada cinta seorang Galuh Liku yang juga nekat melaukan apa saja demi cinta.