Langsung ke konten utama

Motif Ukiran

Yup.. Tumben memperhatikan motif-motif yang ada di sanggah sendiri (pura di rumah) saat rahianan (upacara agama) pada tanggal 15 Februari 2012. Ternyata tidak hanya motif ukiran terihat kuno ada beberapa bagian yang mungkin jarang terlihat seperti lukisan pewayangan terbuat dari kaca yang dibuat oleh bapa (bapak).

Saat melihat dan memperhatikan jadi selalu teringat masa kecil yang sangat bahagia, tidak meperhitungan apa-apa walaupun dari keluarga yang tidak begitu mampu. Tapi kebahagian yang selalu diberikan oleh orang tau beserta keluarga lainnya. Ternyata begitu banyak perubahan yang terjadi, konon rumah di gianyar ini juga sempat ditinggalkan untuk merantau ke temapt lain kaerna buruknya ekonomi keluarga.


Topeng di jerimpen saat rainan di sanggah, Lokaseran, Gianyar.


Motif kalarau yang dibuat dari jajan satuh di jerimpen.


Pesembahan banten suci saat rainan.


Bunga kuing ini dulu begitu banyak berada di rumah, sekarang tinggal satu.


Ukiran yang terdapat di salah satu banguan sanggah


Ukiran bunga di bangunan sanggah.


Lukisan pawayangan di kaca.


Patung kidang kecil.


Ukiran di sanggah.


Ukiran bunga


Motif ukiran batun timun


Ukiran naga


Selesai tahun 1987


Diatas sanggah yang ditumbuhi rumput


Saat menghias bunga.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

ray peni - gelas di lemari

gelas di lemari
ray peni


suryanē ngendih asibak ditu duur langitē
mekada samar-samar cingak beli ragan adi
sekadi mejalan sandikalanē
saru muan adinē to mekada keneh belinē ragu

yan tolih uli kenyeman adinē tusing tulus
rasayang adi suba ada anē ngelahang
kēwala sing taēn adi nyambatang
beli merasa-rasa adi ngangon adi pecadang kuang

reff***
to nguda adi dadi hati
naduang tresna kaping beli
tumuli dēwēk beli sekadi gelas di lemari
yēn kuangan ditu mara iya kesisi

(duduu.. wo ho dududu... yehe)

oh my lovelyevery nihgt when i sleep, u always came in my dream
i treat remmember with u prommise
u ever say that u love, you heart and u soul just for me
exe me excetid
but now why...why... why keep u love u numb men
why you forget with you prommise
what is my wrong u make a broake my heart baby
i hate u i hate you never know all i love u

(ampurayang yening pelih)

Mabiasa di Bukit Gumang

Yup... Mabiasa yang dilaksanakan di puncak Bukit Gumang, Karangasem, Bali. Tradisi ini berlangsung dalam upacara Ngusaba Gumang dilaksanakan masyarakat di seputaran daerah tersebut seperti, Bugbug, Jasri, Bebandem dan Ngis Manggis. Menjelang sore hari masyarakat mulai memadati untuk naik ke Bukit Gumang. Mereka biasanya membawa haturan berupa babi guling, mereka yang mempunyai anak kecil. Dengan pemandangan yang sangat indah dari atas bukit, jempana-jempana dari masing-masing desa mulai naik bukit satu per satu. Setelah semua berkumpul di atas, acara berlangsung. Beberapa jempana (tandu) mulai diadu dan terjadi saling dorong. Setelah beberapa saat acara selesai, jempana-jempana pun diletakan di panggungan di tengah areal yang disediakan.


Jempana-jempana mulai menaiki bukit ketika suasana mulai sore.


Masyarakat yang berduyun-duyun naik ke bukit untuk melaksanakan persembahyangan.


Terliha di kejauhan jempana-jempana dari desa mulai naik ke bukit.


Perang jempana dimulai saat suasana huja…

Mitos yang Menjadi Kearifan Lokal Bali

Yup... Begitu banyak mitos yang sudah menjadi kearifan lokal di Bali. Tentunya beberapa daerah di Bali memilikinya, begitu banyak, berbeda tapi memiliki kemiripan di beberapa sisinya. Ini sangat dipercaya sebagai acuan untuk berbuat agar perjalanan kehidupan bisa lancar tanpa halangan. Juga lebih bersifat memberikan keuntungan dan kemujuran bagi yang mau taat melakukanya, menghidarkan diri dari malapetaka.



Enta karena kurangnya wawasan mengenai mitos ini, kebanyakan orang enggan untuk mempercayainya kalau belum mereka mengalaminya sendiri. Semisal kesakitan menahun atau sebagainya dan dapat disembuhkan dengan cara yang tidak masuk akal. Atau karena memang ketidaktahuan.



Banyak orang yang beranggapan bahwa pendidikan menjadikan mitos ini mulai terkubur. Mereka yang merasa diri lebih moderen menganggap itu sebagai hal yang kuno dan tidak ada nilai kebenarannya. Tapi bukankah sebaliknya pendidikan sebenarnya yang harusnya memecahkan hal ini secara ilmiah. Bukan malah memojokkan hal yang …